Bank di Uni Eropa Tutup Ribuan Kantor Cabang | FRONTROLL.COM
FRONTROLL.COM
Rabu | 13 September 2017 | 11:30 WIB

EKONOMI

Bank di Uni Eropa Tutup Ribuan Kantor Cabang

Redaksi - FRONTROLL.COM
Bank di Uni Eropa Tutup Ribuan Kantor Cabang
FRONTROLL.COM,- Bank-bank di Uni Eropa menutup sekitar 9.100 cabang dan merumahkan sekitar 50 ribu karyawan pada 2016 lalu. Hal ini disebabkan oleh semakin banyaknya nasabah yang menggunakan layanan perbankan daring.

Dilansir Reuters, Rabu (13/9), Federasi Perbankan Eropa menyatakan, pada akhir 2016 jumlah kantor cabang bank di Uni Eropa naik 4,6 persen menjadi 189 ribu dibandingkan dengan 2015 yakni sebesar tiga persen. Sejak 2008 sekitar 48 ribu kantor cabang di Uni Eropa telah ditutup.

Banyaknya nasabah yang menggunakan transaksi perbankan secara digital dan suku bunga rendah, membuat perbankan melakukan efisiensi biaya. Bank-bank di Inggris pada 2017 ini telah menutup 762 cabang.

Sebagai alternatif, bank-bank di sejumlah negara Eropa mengenakan biaya kepada nasabah untuk layanan perbankan di kantor cabang, misalnya saja layanan penarikan uang atau pembukaan rekening. Dengan demikian, bisnis bisa tetap berjalan.

Selain itu, bank-bank di Uni Eropa mulai mengambil langkah untuk konsolidasi demi meningkatkan profitabiltias yang dimulai sejak 2009. Tercatat, ada sekitar 6.596 pemberi pinjaman pada akhir 2016. Jumlah tersebut menurun enam persen dibandingkan 2015.
BERITA LAINNYA
  • Skytrain Solusi Macet Bandara Soetta

    MEGAPOLITAN | 26 September 2017 17:03 WIBKini para pelancong akan kian dimudahkan dengan keberadaan Skytrain yang menghubungkan ketiga terminal di Bandara Internasional Soekarno Hatta. Layanan transportasi skytrain pertama di Indonesia
  • Lawan Dortmund, Toni Kroos Masuk Skuad Inti Real Madrid

    OLAHRAGA | 26 September 2017 16:54 WIBGelanda asal Jerman, Toni Kroos telah kembali masuk skuad inti Real Madrid setelah sembuh dari cedera rusuk. Kross mengalami cedera saat timnya menang melawan Alaves dengan skor 2-1 dan saat ini
  • Kisah Anak Tukang Las yang Sekolah di China

    SOSOK / TOKOH | 26 September 2017 16:10 WIBRama Aldi Sanjaya merupakan seorang mahasiswa Institut Informatika dan Bisnis Darmajaya yang mengikuti program student mobility di Nantong Vocational University. Rama menceritakan seputar ayahnya